Politeknik TNI-AD
Rubrik : Umum
PERAN PENTING REFORMASI SISTEM PEMBELAJARAN
2014-07-01 13:02:58 - by : kusnadi

REFORMASI SISTEM PEMBELAJARAN

Sistem belajar konvensional di sekolah ma
kin diyakini sebagai sistem yang sudah
tidak efektif lagi. Berbagai konsep yang menyangkut kemampuan otak, kecerdasan, dan
kreativitas, berkembang makin jauh, dan
makin menguatkan argumentasi yang ingin
mengoreksi kelemahan sistem belajar yang selama ini berlaku secara konvensional. Sekolah
dan perguruan tinggi sebagai kelembagaan pendidikan formal belum banyak menghasilkan
sumber daya manusia unggul yang secara indi
vidu maupun kolektif mampu menggerakkan
perubahan dan pembaruan yang dapat menciptakan akselerasi pembangunan untuk
kemajuan bangsa. Selama 60 tahun paska kemerdekaan, pembangunan nasional cenderung
bergerak lamban, tanpa akselerasi atau lompatan pertumbuhan. Pembangunan terlalu
banyak mengalami distorsi, tidak konsist
en dengan skenarionya, sehingga tidak
menampakkan visi yang jelas dan tegas. Kelemahan sumber daya manusia di banyak aspek
menjadi penyokong utama permasalahan nasional ini.
Komunitas pendidikan kita harus mengakui bahwa pendidikan sebagai bagian dari
sistem pembangunan nasional belum mampu membangun kecerdasan komunal masyarakat
sebagai kekuatan bersama untuk membangun
kemajuan. Kecerdasan komunal merupakan
kecerdasan kolektif masyarakat yang diban
gun oleh kecerdasan individual yang mampu
membentuk masyarakat intelektual yang memiliki kearifan sosial, yang memiliki unsur-unsur
kecakapan berpikir, idealisme, etos, solidaritas
, kreativitas, kekuatan politik, dll. Secara
umum, sistem pendidikan belum dapat mengatasi lima aspek kelemahan pada hasil
pendidikan kita (
educational outcome
), yaitu :
Pertama
, kelemahan mengembangkan
power of character
; sistem pendidikan kita
belum mampu mengembangkan karakter dan moral anak didik dalam rangka menegakkan
nilai-nilai dan integritas manusia Indonesi
a. Beberapa fenomena sosial seperti egoisme
pribadi/kelompok, melemahnya solidaritas, konflik
sosial, korupsi, kurangnya tanggung jawab,
krisis identitas, tidak percaya diri, dan se
bagainya merupakan indikasi lemahnya sistem
pendidikan kita membangun
power of character
.
Kedua
, kelemahan mengembangkan
power of leadership
; konsep mengenai
leadership
kurang dipahami dan disosialisaikan dalam pendidikan kita. Konsep yang sangat
baik untuk mengembangkan manusia unggul ini masih multi interpretasi, dan pengertiannya
cenderung direduksi sebatas kepandaian menjadi pemimpin (
managing capability
). Padahal
jika arti dan maknanya dipahami dengan benar, dan diaplikasikan dalam pembelajaran,
berpotensi mengembangkan penguasaan
leadership
di kalangan anak didik sebagai modal
untuk melahirkan kreativitas, inovasi,
kearifan, dan kemandirian. Kekuatan
leadership
sangat
dibutuhkan untuk menjawab tantangan dinam
ika perubahan di berbagai kehidupan.
1
Ketiga
, kelemahan mengembangkan
power of citizenship
; sistem pendidikan belum
mampu menanamkan penghayatan, motivasi, dan komitmen untuk memberdayakan
heterogenitas sosial dan budaya bangsa sebagai kekuatan dalam percaturan internasional.
Energi dari
power of citizenship
akan mewujudkan solidaritas, identitas, dan integritas
nasional, serta tanggung jawab dan idealisme sebagai warga Negara. Implikasinya termasuk
komitmen bersama untuk mencapai kemandirian
bangsa, mengeliminir pengaruh asing, dan
kecakapan untuk mengolah keragaman budaya s
ebagai produk budaya nasional yang dapat
diunggulkan. Prinsipnya, dalam kemajemukan bangsa, dengan
power of citizenship
, kita akan
mampu mengembangkan sinergi, kekuatan, dan inovasi untuk membangun "
state-brand
" kita
sendiri dalam perspektif globalisasi.
Keempat
, kelemahan mengembangkan
power of thinking
; praktek pendidikan kita
tidak banyak memberikan latihan berpikir. Kebebasan berpikir cenderung dibatasi dengan
berbagai dogma dan "barrier" sehingga kapasi
tas berpikir anak didik tidak berkembang.
Bahkan kita mendapati fenomena malas berpikir di sebagian besar masyarakat kita, yang
antara lain ditunjukkan dengan kecenderungan unt
uk lebih suka menghindari pekerjaan yang
membutuhkan proses berpikir. "Budaya" berpikir tidak berkembang di masyarakat kita.
kelemahan mengembangkan
power of skills
; ada kesan kuat bahwa sistem
pendidikan kita dirancang untuk menghasilkan lulusan yang disiapkan untuk bekerja, atau
menjadi pekerja (
employee
). Dalam konteks ini kita masih menghadapi masalah lemahnya
penguasaan keterampilan dan relevansi. Tenaga ahli yang dihasilkan oleh perguruan tinggi
juga masih terkesan "tanggung" dan mengalami ke
sulitan untuk bekerja. Sistem pendidikan
kita juga tidak memiliki konsep mengembangkan kecakapan berwiraswasta. Padahal
kewiraswastaan, selain mendorong kemandirian, akan lebih memberdayakan kekuatan
ekonomi, baik bagi pelaku maupun bagi kepentingan pengembangan makro ekonomi.
Kelima
, kelemahan mengembangkan
power of engineering
; pendidikan kita belum
mampu mendorong berkembangnya kekuatan riset, inovasi dan rekayasa teknologi untuk
membangun keunggulan kompetitif. Banyak bangsa yang berkembang maju karena mampu
membangun keunggulan kompetitif, seperti Amerika, Jepang, Jerman, Perancis, Singapura,
Korea, Taiwan, dsb. Hanya dengan keunggulan kompetitif kita akan memperoleh nilai tambah
tinggi untuk memacu pendapatan nasional (PDB). Dunia pendidikan kita, selain masih banyak
berkutat dengan persoalan pendidikan dasar, juga belum memiliki kemampuan untuk
membangun
knowledge base society
sebagai pondasi dalam membangun keunggulan.
Sistem pembelajaran yang konvensional me
mberikan kontribusi besar dalam
menghasilkan lima aspek kelemahan itu. Bahkan pada segi kognitifpun, yang pada praktek
pembelajaran sekarang menjadi basis orient
asi pembelajaran, masih memiliki persoalan
efektivitas. Pembelajaran sekarang dikritik tidak banyak membawa peserta didik
mengembangkan kemampuan berpikir, seperti kemampuan memahami masalah,
menganalisis sebab-sebabnya, dan mendapatkan ja
lan keluarnya. Pengajaran yang bersifat
instruksional, hafalan, dan hanya menggunakan sumber tunggal (guru), cenderung
2
membentuk model pembelajaran yang indoktriner dan tidak banyak memberikan "
exercise
"
untuk melatih berpikir dan memecahkan masalah.
Pada segi afektif keadaannya mungkin tidak lebih baik. Proses pembelajaran yang
baik memerlukan sebanyak mungkin referensi, interaksi, studi, yang dapat memperkaya
khasanah berpikir dan penghayatan nilai-nilai, yang dapat berpengaruh pada perubahan cara
berpikir, cara pandang (
mind-set
), sikap dan perilaku. Pengajaran Agama, kewarganegaraan
(PKn), dan lainnya yang berkaitan dengan misi
pengembangan karakter dan moral, lebih
bernuansa membelajarkan "ilmu sebagai ilmu" sehingga tidak efektif. Pembelajaran selama
ini cenderung tidak kontekstual, atau teralienasi
dari fenomena, fakta, dan dinamika di luar
sekolah, sehingga sedikit sekali memberikan
referensi dan bahan kajian. Media pembelajaran
juga terbatas hanya melalui buku, sehingga tidak banyak peluang dan fasilitas untuk
melakukan interaksi yang merangsang proses pemahaman, penghayatan, dan internalisasi
pada diri siswa.
Pada aspek motorik, proses pembelajaran kita kurang memberikan rangsangan bagi
berkembangnya dinamika fisik & mental sisw
a untuk mencapai vitalitas & daya juang yang
tinggi, serta aktivitas yang gesit-enerjik.
Masalah ini dipengaruhi oleh kondisi pembelajaran
yang kaku dan penuh formalitas, s
etting
ruang, suasana, dan gerak yang statis dan monoton.
Diperlukan variasi proses pembelajaran untuk menciptakan dinamika fisik, yang juga akan
memberikan dampak positip bagi tumbuhnya kondis
i mental positip dalam proses belajar
yang lebih rileks, menyenangkan, dan tidak membosankan.
Berkembangnya berbagai pemikiran tentang
model pembelajaran yang terbaik untuk
masa depan, yang didahului dengan berkem
bangnya teori dan pengetahuan mengenai otak
ataupun kecerdasan manusia, pada dasarnya adalah sebuah dinamika dari obsesi perlunya
reformasi pembelajaran (
school reform
). Amerika Serikat sebagai sebuah negara yang sering
dijadikan ukuran dalam kemajuan di berbagai bidang, sudah mulai merasakan kebutuhan
akan dilakukannya
school reform
, bahkan
education reform
sejak akhir 1980-an. Saat itu
masyarakat Amerika menganggap sistem pendi
dikan yang berlaku sudah tidak mampu
mengikuti dinamika kemajuan di berbagai bidang, khususnya dunia kerja (bisnis)
1
.
Masyarakat menganggap telah terjadi er
osi standar-standar pendidikan yang dianggap
mengancam masa depan negara Amerika dan warganya. Diperlukan perubahan fundamental
dan komprehensif dalam sistem pendidikan unt
uk menjawab tuntutan masyarakat Amerika
akan pembaruan pendidikan. Kebutuhan akan pembaruan pendidikan sudah meluas di
berbagai negara, termasuk di Asia dan Selandia Baru. Praktek-praktek bahkan sudah
dilakukan, seperti di Jepang, Singapura, Malaysia, Cina, dan Selandia Baru.
Dari berbagai teori yang berkembang dan praktek yang dilakukan di berbagai negara,
dalam rangka melaksanakan gerakan pembaruan pendidikan, pada dasarnya kita dapat
menarik kesimpulan adanya dua aspek pembaruan yang penting, yaitu :
1
Barbara Means dkk dalam laporan hasil studi "
Using Technology to Support
Education
Reform
"
3
-
Pembaruan dalam pendekatan pembelajaran, yang menyangkut
esensi, materi dan
metode
pembelajaran. Ini terjadi karena pengaruh berbagai temuan /teori /konsep
baru yang berkembang mengenai otak dan kecerdasan, serta dipicu oleh dinamika
perubahan multidimensional dari lingkungan hidup dan kehidupan yang menuntut
komitmen dan kemampuan yang makin tinggi dari sumber daya manusia.
-
Pemanfaatan teknologi informasi /komunikasi yang sudah berkembang demikian
canggih untuk
menunjang tercapainya pembaruan strategi dan teknik pembelajaran
Kedua aspek pembaruan tersebut menyatu dalam semangat dan misi melakukan
reformasi pembelajaran (
school reform
), bahkan reformasi pendidikan (
education reform
)
yang akan melibatkan aspek-
aspek yang lebih luas, seperti pembaruan kelembagaan,
peraturan/legislasi, manajemen, pembiayaan,
dan sumber daya manusia. Semuanya itu
hanya dapat dilakukan dengan landasan komitmen politik (
political will
) dari suatu negara
untuk membangun kemajuan di bidang pendidikan.
Berbagai pemikiran pembaruan pembelajaran, yang juga disertai dengan praktek-
praktek eksperimen atau pelaksanaannya di
beberapa negara, pada intinya bermuara pada
sebuah semangat bersama dan
common sense
untuk melakukan reformasi pembelajaran
(
school reform
). Hasil reformasi pada akhirnya harus dapat dinilai pada apa yang telah
dicapai oleh anak didik dalam kerangka
meningkatnya kemampuan belajar untuk menguasai
kecakapan /keahlian yang lebih tinggi, meningkatnya motivasi dan konsep diri
(
self-concept
).
Dari berbagai pemikiran pembaruan pendidikan, beberapa segi yang menonjol dalam
reformasi dapat dilihat pada tabel berikut;
Gambar 1. Perbandingan pendekatan konven
sional dan pendekatan reformasi dalam
pembelajaran
PEMBELAJARAN KONVENSIONAL
PEMBELAJARAN REFORMASI
Di bawah pengendalian ketat guru
Siswa aktif melakukan eksplorasi
Pengajaran instruksional searah
Model interaktif
Instruksi pendek pada subyek tunggal
Rentang yang luas dari materi otentik dan pendekatan multidisiplin
Kegiatan individual
Kegiatan kolaboratif
Guru sebagai sumber pengetahuan
Guru sebagai fasilitator belajar
Pengelompokan menurut kemampuan
Pengelompokan het
erogen, atau berubah-ubah sesuai keperluan
Evaluasi penguasaan materi
Evaluasi ber
basis kinerja dan kecakapan diskrit
4
Barbara Means dkk menyatakan bahwa ka
talis untuk transformasi pembelajaran
ialah pemusatan berbagai aspek pembelajaran di sekitar tugas-tugas yang disebut dengan
istilah
tugas otentik
(
authentic tasks
). Tugas-tugas otentik menggantikan pendekatan
pembelajaran yang berorientasi pada penguasaan
subyek individual atau suatu kecakapan
diskrit, yang tidak memiliki hubungan jelas dengan dunia nyata dimana anak-anak
beraktivitas di luar sekolah.
Gambar 2
Pemusatan berbagai aspek pembelajar
an di sekitar tugas-tugas otentik
AUTHENTIC,
CAHALLENGIN
G TASKS
Multidisciplinary
C
urriculum
C
ollaborative
L
earnin
g
H
eterogeneous
G
rou
p
in
g
s
Interactive Modes
of Instruction
Student
E
x
p
loration
T
eacher as
F
acilitator
P
erformance-Based
A
ssessment
E
xtended
Blocks
All Students
Practice
Dalam gambar skematis di atas, berragam
aktivitas pembelajaran dan fungsi yang
bersifat strategi atau metode efektif berpusa
t atau berorientasi pada tugas-tugas otentik yang
menantang. Tugas-tugas otentik adalah tugas-
tugas yang bersifat kontekstual dan diberikan
kepada sekelompok siswa dalam bentuk proyek
, yang dapat bersifat pengkajian, penelitian,
atau pemecahan masalah, yang cenderung bersifat kompleks dan membutuhkan pendekatan
multidisiplin dalam penyelesaiannya. Untu
k mengimplementasikan pelaksanaan tugas-tugas
5
otentik itu, model pembelajaran konstruktivis (
constructivist learning
) merupakan model
pembelajaran yang paling optimal (Gambar 3). Proses pembelajaran yang demikian, juga
merupakan proses pembelajaran bermakna (
meaningful learning
).
Gambar 3. Model bela
j
ar konstruktivis
Penuangan dan
penyampaian hasil
Menerima
informasi
/pengetahuan
Input dan
pengolahan data
/ informasi
Pembahasan
/analisis
TUGAS-TUGAS AUTENTIK
(
Mengintegrasikan aspek-aspek MENTAL, INTELEKTUAL, dan SKILL
)
Eksplorasi
Penelitian
Observasi
Eksperimen
Pengajaran
Workshop
Pendataan
Kalkulasi
Matrikulasi
Workshop
Diskusi
Penulisan
Presentasi
Heterogeneous groupings, Performance-
based assessment, Multidiscipline,
Collaborative, Interactive modes of instruction, Teacher as facilitator
AKTIVITAS
METODE
ICT tools
(Hypermedia, Database, Reference tools, Intelligent tools, Microworld, Multimedia,
Networking, Distance Learning application, Word processor, Spreadsheet, Presentation)
ICT = Information & Communication Technology
Penuangan dan
penyampaian hasil
Menerima
informasi
/pengetahuan
Input dan
pengolahan data
/ informasi
Pembahasan
/analisis
TUGAS-TUGAS AUTENTIK
(
Mengintegrasikan aspek-aspek MENTAL, INTELEKTUAL, dan SKILL
)
Eksplorasi
Penelitian
Observasi
Eksperimen
Pengajaran
Workshop
Pendataan
Kalkulasi
Matrikulasi
Workshop
Diskusi
Penulisan
Presentasi
Heterogeneous groupings, Performance-
based assessment, Multidiscipline,
Collaborative, Interactive modes of instruction, Teacher as facilitator
AKTIVITAS
METODE
ICT tools
(Hypermedia, Database, Reference tools, Intelligent tools, Microworld, Multimedia,
Networking, Distance Learning application, Word processor, Spreadsheet, Presentation)
ICT = Information & Communication Technology
Berikut ini dib
erikan contoh bagaimana s
ebuah proses pembelajaran bermakna dapat
dilakukan. Sekelompok siswa diberikan tugas untuk memahami dan menjelaskan mengenai
fenomena iklim (sebutlah "proyek iklim"), maka aktivitas yang dapat dilakukan siswa ialah :
-
mencari referensi atau sumber pengetahuan yang berkaitan dengan iklim
(melakukan
eksplorasi
). Mereka akan memasukkan berbagai dimensi/aspek yang
berkaitan dengan iklim, seperti wilayah geo
grafi, dimensi waktu, implikasi
lingkungan (biologis dan fisik), pengaruh atau intervensi manusia (aspek sosial),
kalkulasi dan aspek kuantitatif (matematika)
, dsb. Jadi mereka akan dibawa kepada
sebuah kerangka pemikiran dan pendekatan yang
multidisiplin
. Siswa juga dapat
ke lapangan untuk pengamatan dan pendataan.
6
-
membuat gambar, sketsa,
mapping
, matriks, catatan-catatan, dsb, dalam rangka
memformulasikan pemikirannya dan mengko
nstruksikannya menjadi sebuah ide
atau materi yang akan disampaikannya dalam penjelasan. Disini mereka tidak saja
mencoba melakukan
pendataan
(pencatatan) dan
analisis
, tetapi juga melatih
menggunakan suatu media atau alat bantu bel
ajar /bekerja (misalnya komputer dan
aplikasi-aplikasinya). Ini sebuah proses menempa
kecakapan akademik
dan
keterampilan-ketrampilan
teknis yang relevan.
-
melakukan diskusi, berdebat, bertanya, ber
tukar pikiran, dan pembagian pekerjaan
dalam sebuah tim belajar atau bekerja. Ini sebuah proses belajar
kolaboratif
yang
sangat ideal dan menyenangkan untuk dikerj
akan. Dan dalam tim itu, diakomodasi
berbagai tingkat dan kapasitas individual siswa, karena pembagian tugas akan
otomatis diatur sesuai dengan kemampuan dan kesanggupannya masing-masing.
Inilah mekanisme kerja kelompok yang mengakomodasi
heterogenitas
.
-
dalam melakukan tugasnya itu, siswa
dapat tetap melakukan komunikasi dengan
gurunya, dalam rangka bertanya, minta tanggapan atau informasi, atau berbagai
hal yang berkaitan dengan berjalannya fungsi
guru sebagai fasilitator
.
-
guru juga dapat melakukan pengamatan dan penilaian atas proses dan dinamika
para siswa dalam bekerja, mulai dari perencanaan hingga penyampaian hasilnya
dalam bentuk presentasi. Ini bagian dari proses
penilaian atau evaluasi berbasis
kinerja
(
performance-based assessment
)
-
aktivitas yang pada dasarnya merupakan
proyek kerja siswa itu tentu hanya dapat
dilakukan dalam suatu periode waktu te
rtentu yang ekstensif tetapi terjadwal
/terprogram (
extended blocks of time
). Aktivitas seperti ini tidak mungkin
dilakukan dengan blok-blok waktu yang ketat dalam jadwal belajar konvensional
(dalam 50-an menit, misalnya)
Proses yang terjadi dalam serangkaian ak
tivitas siswa itu merupakan contoh aplikasi
dari model dalam gambar 2 dan 3. Proses belajar
seperti itu merupakan proses belajar ideal
dan sangat kondusif dalam membawa setiap siswa pada penguasaan kemampuan akademik,
bekerjasama, berkomunikasi, sekaligus pencapaian motivasi dan konsep diri (
self-concept
)
yang efektif. Inilah sebuah hasil yang sebenarnya ingin dicapai dari reformasi pembelajaran.
Pemanfaatan Teknologi
Telah banyak Negara melaksanakan pembaruan sistem pembelajaran dalam rangka
pembaruan pendidikan. Fakta yang dapat dilihat dari praktek-praktek itu ialah adanya
pemanfaatan teknologi yang diintegrasikan dalam
proses pembelajaran. Barbara Means dkk
2
menguraikan dalam laporan penelitiannya, mengen
ai kebutuhan masyarakat persekolahan
untuk memanfaatkan teknologi dalam pembelajar
an, sebagai bagian dari upaya melakukan
2
Barbara Means dkk dalam "
Using Technology to Support
Education
Reform
"
7
reformasi pembelajaran (
school reform
). Kebutuhan untuk memanfaatkan teknologi itu mula-
mula dipengaruhi oleh suatu fakta yang terjadi di komunitas luar sekolah (bisnis,
pemerintahan, dan masyarakat umum) yang
sudah lazim menggunakan teknologi dalam
aktivitas berkomunikasi, mencari informasi, dan aktivitas komersial. Fakta itu menjadi seperti
sebuah tekanan terhadap komunitas sekolah untuk juga menggunakan teknologi agar siswa
juga familier dengan teknologi. Pada perkembangan selanjutnya, karena pengaruh kemajuan
aplikasi teknologi yang makin canggih, teknologi menjadi suatu media dan alat yang
dipandang sangat penting dan strategis untuk menunjang tercapainya tujuan reformasi
pembelajaran.
Teknologi informasi dan komunikasi mutakhir yang telah berkembang sejauh ini
sudah sangat memadai untuk dapat memfas
ilitasi, membekali, mencerdaskan, dan
memudahkan berbagai pekerjaan siswa seperti dalam "proyek iklim" di depan. Berbagai segi
pekerjaan, seperti eksplorasi, pencatatan,
pendataan, menghitung atau pengolahan data,
analisis, menggambar, memvisualisasikan, dan me
ngemasnya dalam format akhir laporan,
dapat dilakukan dengan memanfaatkan aplikasi ensiklopedia (
interactive
CD-ROM,
multimedia), world-wide-web, pengolah kata, spre
adsheet, graphic design, presentation tools,
dsb. Sementara interaksi dalam bertukarpikiran dengan siswa lain dan guru, atau wawancara
dengan nara sumber,
searching
, dll, dapat dilakukan dengan memanfaatkan aplikasi-aplikasi
networking
seperti e-mail, world-wide-web, chat, voicemail, dan tele-conference.
Kelebihan menggunakan teknologi dalam proses belajar, selain mempermudah dan
mempercepat siswa bekerja (mengefisienkan), juga menyenangkan karena siswa berinteraksi
dengan warna-warna, gambar, suara, video, dan sesuatu yang instan. Situasi dan kondisi
yang menyenangkan inilah yang sebenarnya m
enjadi faktor yang sangat penting dan
esensial untuk mencapai efektivitas belajar. Teknologi mampu membangkitkan emosi positip
dalam proses belajar.
Adi W. Gunawan
3
mengutip dalam bukunya, hasil temuan para ahli mengenai
hubungan antara gelombang otak dan emosi dengan proses menyerap informasi. Disebutkan
bahwa kondisi yang terbaik bagi otak untuk menyerap informasi dengan cepat dan efektif
adalah situasi dan kondisi yang menyenangkan, bu
kan kondisi yang menegangkan. Para ahli
menyebut kondisi seperti itu sebagai kondisi dimana
emosi positip
timbul. Timbulnya emosi
positip meningkatkan perhatian dan konsentrasi otak, sehingga informasi mudah diserap.
Makin kuat kita dapat membangkitkan emosi positip, makin efektif pula penyerapan informasi
oleh otak, yang berarti makin efektif pula proses belajar. Sebaliknya, proses belajar jangan
sampai terjadi pada kondisi emosi negatip. Contoh emosi negatip adalah rasa sedih atau
tegang (
stress
). Sistem sekolah atau sistem pendi
dikan konvensional pada umumnya lebih
banyak menciptakan situasi dan kondisi yang memungkinkan emosi negatip
timbul dari pada
emosi positip.
3
Adi W. Gunawan dalam "
Born to be a Genius
"
8
Selain membantu menciptakan kondisi belajar yang kondusif secara mental, peran
penting kedua dari hadirnya teknologi informasi dan komunikasi dalam proses pembelajaran
adalah menyediakan seperangkat media dan alat (
tools
) untuk mempermudah dan
mempercepat pekerjaan siswa, serta tentu saja, memberi keterampilan menggunakan
teknologi tinggi (
advanced skills
). Menurut Thomas C. Reeves
4
, untuk kepentingan
pembelajaran di sekolah, terdapat dua pendekatan pokok penggunaan teknologi (= ICT,
Information & Communication Technology
), yaitu para siswa dapat belajar "
dari
" teknologi
dan "
dengan
" teknologi. Belajar "dari" teknologi dilakukan seperti pada penggunaan
computer-based instruction
(tutorial) atau
integrated learning sistems
. Belajar "dengan"
teknologi adalah penggunaan teknologi sebagai
cognitive tools
(alat bantu pembelajaran
kognitif) dan penggunaan teknologi dalam lingkungan pembelajaran konstruktivis
(
constructivist learning environments
).
Untuk kepentingan penelitiannya, Thomas C. Reeves memilahkan pendekatan
penggunaan teknologi itu untuk mengkaji signifikansi dari manfaat masing-masing terhadap
proses pembelajaran. Sekolah-sekolah yang menjadi obyek kajian adalah
public schools
K-
12 (SMA). Hasil penelitian dengan kedua pend
ekatan itu diringkas di bawah ini;
-
Integrated l
earning sistems
merupakan format efektif dari CBI, dapat memerankan peran
lebih besar dan penting di masa mendatang
Kesimpulan umum
: pendekatan ini optimal dalam kapasi
tasnya sebagai sara
na untuk meningkatkan
motivasi siswa, akses yang luas (
equity of access
), dan menurunkan waktu yang dibutuhkan untuk
menyelesaikan sasaran-sasa
ran tugas pembelajaran
- Komputer sebagai sebagai tutor (= CBI,
computer-based instruction
) mempunyai
efek
positip
setelah diukur dengan standar penca
paian hasil belajar, yaitu meningkatkan
memotivasi siswa untuk belajar,
diterima luas oleh guru dari pada alat belajar lain, didukung
luas oleh administrator, orang tua,
poilitikus, dan masyarakat pada umumnya
- Siswa dapat menyelesaikan sasaran-sasaran tugas pembelajaran (
educational objectives
)
dalam
waktu yang lebih singkat
dari pada dengan tidak menggunakan CBI
Pendeka
tan pembelajaran "dari
" teknologi (
butir-butir kesimpulan penting
)
4
Thomas C. Reeves dalam laporan penelitiannya berjudul "
The Impact of Media and Technology in
Schools
"
9
Pendekatan pembelajaran "dengan
" teknologi (
butir-butir kesimpulan penting
)
- Sebagai alat bantu belajar,
cognitive tools
akan memiliki efektivitas paling tinggi apabila ia
digunakan pada lingkungan belajar konstruktivis
-
Cognitive tools
lebih memberdayakan para pembelajar dalam merancang cara mereka
sendiri dalam memahami ilmu pengetahuan, dari pada menyerap pengetahuan dari cara-
cara yang sudah jadi (dirancang oleh orang lain)
-
Cognitive tools
dapat digunakan untuk menunjang proses berpikir reflektif yang mendalam,
yang merupakan suatu proses belajar bermakna (
meaningful learning
)
-
Cognitive tools
memiliki dua macam efek kognitif pe
nting, yaitu efek dengan teknologi
sebagai partner intelektual dan efek dari pemahaman kognitif setelah
tools
tersebut
digunakan
-
Cognitive tools
menciptakan daya tarik, belajar yang menantang
- Sumber dari tugas-tugas atau masalah dalam pembelajaran dimana
cognitive tools
diaplikasikan, sebaiknya berasal dari siswa, dibimbing oleh guru atau lainnya
- Idealnya, tugas-tugas atau masala
h yang akan diaplikasikan dengan
cognitive tools
dikondisikan dalam konteks yang realistis dengan hasil-hasil yang bermakna bagi pembelajar
- Menggunakan program-program konstruksi multimedia sebagai
cognitive tools
, akan
mengintegrasikan banyak kecakapan bagi pembelajar, seperti kecakapan manajemen
proyek, kecakapan riset, kecakapan organisasi dan representasi, kecakapan presentasi, dan
kecakapan refleksi
- Dari riset mengenai efektivitas dari lingkungan belajar konstruktivis, seperti
microworlds
,
lingkungan belajar berbasis kelas, dan virtual, diketahui bahwa pembelajaran kolaboratif
menunjukan hasil positip pada berbagai indikator
Dalam m
engintegrasikan teknologi ke dalam proses pembelajaran, berbagai model
dikembangkan oleh para ahli setelah melakukan
suatu penelitian. Gambar 4 berikut adalah
model integrasi teknologi ke dalam proses pembelajaran.
-
Teknologi (ICT) berperan pada tiga fungsi,
pertama
; memberikan kondisi belajar
yang menyenangkan dan mengasyikan (efek emosi).
Kedua
; membekali
kecakapan menggunakan teknologi tinggi. Ini menjawab tantangan relevansi
dengan dunia di luar sekolah.
Ketiga
; berfungsi sebagai
learning tools
dengan
program-program aplikasi dan utilitas, yang selain mempermudah dan
mempercepat pekerjaan, juga memperluas variasi dan teknik-teknik melakukan
analisis, interpretasi, dsb.
-
Emosi positip, keterampilan me
nggunakan teknologi, dan kecakapan
memanfaatkan program-program dan
utilitas itu merupakan bekal dan
"
conditioning
" yang positip bagi pengembangan kapasitas intelektual siswa melalui:
o
pengembangan kemampuan mencipta, memanipulasi, dan kapasitas belajar
o
berlatih dengan tugas-tugas yang berbasis pemecahan masalah
o
membangun lingkungan belajar konstruktivis
10
Gambar 4. Model integrasi te
knologi dalam pembelajaran
TEKNOLOGI
(ICT)
EFEK EMOSI
(Kondisi menyenangkan
/mengasyikan)
Learning tools
(Program-program
Aplikasi dan utilitas
)
Advanced skills
development
(Keterampilan
menggunakan
teknologi tinggi)
Membangun
lingkungan
belajar
konstruktivis
Berlatih dengan
tugas-tugas
yang berbasis
pemecahan
masalah
Mengembangkan
kemampuan mencipta,
memanipulasi, dan
kapasitas belajar
Intellectual Capacity Building
EFFECTIVE IMPACT
EFFECTIVE IMPACT
TEKNOLOGI
(ICT)
EFEK EMOSI
(Kondisi menyenangkan
/mengasyikan)
Learning tools
(Program-program
Aplikasi dan utilitas
)
Advanced skills
development
(Keterampilan
menggunakan
teknologi tinggi)
Membangun
lingkungan
belajar
konstruktivis
Berlatih dengan
tugas-tugas
yang berbasis
pemecahan
masalah
Mengembangkan
kemampuan mencipta,
memanipulasi, dan
kapasitas belajar
Intellectual Capacity Building
EFFECTIVE IMPACT
EFFECTIVE IMPACT
Reformasi Pendidikan
Pembaruan pend
ekatan pembelajaran dan pem
anfaatan teknologi (ICT) untuk
pembelajaran merupakan dua elemen reformasi pembelajaran untuk mencapai efektivitas
pembelajaran yang lebih baik. Dunia pendidi
kan harus melakukan modernisasi dengan
melakukan inovasi-inovasi yang memang rele
van untuk menghadapi tantangan masa depan.
Di masa mendatang, kita menghadapi dinamika perubahan yang makin cepat, intensif, dan
kompleks, munculnya berbagai masalah yang ma
kin serius akibat kerusakan lingkungan
hidup, eksploitasi sumber daya alam, ketimpang
an kemakmuran, ketidakadilan, agresi politik,
kompetisi, dsb, yang semuanya itu membutuhkan pemikiran dan tindakan yang makin cerdas,
kreatif, kritis, dan bijaksana. Untuk itulah
pendidikan yang baik diperlukan, yaitu yang mampu
menghasilkan manusia-manusia yang tidak saja mampu berpikir dan bertindak responsif,
tetapi juga antisipatif dan proaktif terhadap perubahan. Pendidikan seperti itu hanya dapat
diselenggarakan di atas landasan falsaf
ah dinamika, dalam semangat inovasi. "
Aset negara
akan sangat bergantung pada kemampuan warganya dalam mempelajari keterampilan baru,
khususnya dalam mendefinisikan masalah, menciptakan solusi, dan meningkatkan nilai
11
tambah
", demikian kata-kata yang ditulis oleh Robert B. Reich
5
, sekretaris Bill Clinton untuk
urusan tenaga kerja, dalam peluncuran buku "
The Work of Nations-preparing ourselves for
the twenty first century
",
Reformasi pembelajaran pada hakekatnya ingin memperbaiki cara-cara belajar di
sekolah atau dimanapun, agar anak-anak didik kita
lebih cerdas, lebih kreatif, lebih kritis, dan
lebih bijaksana dalam berpikir dan bertindak,
dari pada anak-anak didik kita yang dihasilkan
oleh sekolah-sekolah konvensional. Dengan reformasi, kita memiliki pengharapan akan anak-
anak didik kita yang lebih mampu mengenali
dirinya, dan mengembangkan karakter dan
pribadinya secara mandiri (
self concept
), serta lebih mampu mengembangkan kemampuan
intelektualnya dalam konteks kekinian yang dinamis dan progresif, sehingga akan mampu
survive
, bahkan
leading
dalam persaingan.
Namun reformasi pembelajaran (
school reform
) tampaknya juga hanya efektif
dilakukan dalam kerangka pemahaman melakukan reformasi pendidikan (
education reform
),
sebuah upaya yang lebih sistematis melibatkan
struktur yang lebih luas. Kita tidak dapat
hanya memberikan perlakuan (
treatment
) pembaruan pada tingkat pembelajaran siswa di
kelas dengan kurikulum baru atau teknologi canggih
6
. Kelas berada dalam struktur sekolah
yang memiliki organisasi, aturan, dan agenda, di
mana pimpinan sekolah, administrator, guru,
dan siswa berinteraksi untuk menjalankan fung
sinya sebagai pusat pembelajaran. Sementara
keberadaan dan fungsi sekolah tergantung pada k
ebijakan, sumber daya, batasan-batasan,
dan mandat dari pemerintah daerah maupun pusat. Barbara Means dkk menggambarkan
struktur yang lebih luas itu dalam Gambar 5
(dimodifikasi oleh penulis), yang menjelaskan
hubungan antar level berserta prinsip-prinsipnya.
Reformasi di tingkat kelas, dengan berbagai aktivitasnya itu, dilakukan dalam
kerangka komitmen sekolah untuk melakukan
pembaruan. Sekolah harus mendeskripsikan
tujuan-tujuan yang jelas dari dilakukannya
pembaruan, dan mengkomunikasikannya kepada
guru-guru, siswa, dan orang tua. Dibutuhkan adanya konsensus mengenai apa yang ingin
dicapai dan bagaimana keberhasilan itu akan dapat diukur.
Awal dari membangun kultur sekolah yang kondusif dimulai dengan mendorong
munculnya semangat dan motivasi yang kuat
pada semua sivitas sekolah untuk melakukan
pembaruan, kemudian mengembangkan nilai-nilai baru dan ekspektasi yang tinggi akan
perubahan perilaku, atmosfir pergaulan dan hubungan kerja yang hangat dalam suasana
saling membutuhkan dan menguntungkan, serta memperhatikan dan mengkaitkan kehidupan
siswa di rumah dan kultur masyarakat pada umumnya.
5
Gordon Dryden & Jeannette Vos dalam "
The Learning Revolution
"
6
Barbara Means dkk dalam "
Using Technology to Support
Education
Reform
"
12
Gambar 5
Struktur kelembagaan yang menunjang reformasi pendidikan
Level Pemerintah
pusat & daerah
- Dukungan perubahan
(
political will
)
-
Pendelegasian wewenang
(termasuk peraturan yang
kondusif)
-
Sistem
assessment
yang
kompatibel
-
Dukungan sumber daya
Eksternal
Politisi, industriawan
/pebisnis, tokoh, asosiasi,
orang tua siswa, dan
masyarakat umumnya, dapat
memberikan kontribusi,
tuntutan, dorongan, kritik,
bahkan partisipasi dalam
perencanaan, desain, dan
p
en
g
ambilan ke
p
utusan
L
evel Kelas
-
Eksplorasi siswa
-
Model instruksi interaktif
- Tugas-tugas otentik, menantang,
dan multidisiplin
-
Pembelajaran kolaboratif
-
Guru sebagai fasilitator
-
Pengelompokan heterogen dari
segi umur, latar belakang, dan
kemampuan (
ability
)
-
Penilaian berdasarkan kinerja
(
performance-based assessment
)
Lev
el Sekolah
-
Tujuan yang jelas
-
Kultur yang menunjang
-
Site-based management
-
Dukungan sumber daya
-
Profesionalisasi guru
Masih
dalam dokumen yang sama, Barb
ara Means dkk juga menekankan pentingnya
desentralisasi ke tingkat sekolah agar sekolah mampu membuat keputusan dan memiliki
tanggung jawab atas keput
usan yang dibuatnya.
Site-based management
ini memerlukan
kepemimpinan (
leadership
) yang kuat di sekolah, tidak hanya bagi pimpinan sekolah, tetapi
juga guru-guru yang terikat tanggung jawab manajemen untuk bekerja sama
mengembangkan kurikulum baru, praktek-praktek evaluasi, dan
sharing
pengetahuan baru.
Dengan reformasi pembelajaran, guru memiliki tanggung jawab dan otoritas yang
jauh lebih besar
7
. Profesionalitas guru, pertama-tama mensyaratkan kepemimpinan yang
kuat yang diperlukan bagi setiap guru terkait dengan kesempatan yang dimilikinya dalam
menentukan apa dan bagaimana ia membawa siswa pada proses pembelajaran yang
7
Holmes Group, dan Shulman yang dikutip oleh Barbara Means dkk dalam "
Using Technology to
Support
Education
Reform
"
13
bermakna (
meaningful tasks
). Seorang guru harus mampu menjadi sumber pengetahuan dan
mendemonstrasikan kemampuan intelektualnya dalam membimbing siswa mencapai tujuan
tertentu. Jadi guru akan berfungsi sekaligus sebagai pemimpin (
leader
), manajer, dan
fasilitator, yang harus mampu menciptakan
kondisi dan tugas be
lajar yang menarik,
rangsangan-rangsangan belajar, inovasi-inov
asi pembelajaran, serta ikut bertanggungjawab
atas pengembangan karakter dan kepribadian siswa-siswa di kelasnya yang mungkin amat
heterogen. Karena tanggung jawab dan tuntutan sk
ill tinggi itu, guru harus diberikan banyak
kesempatan untuk mendapatkan pelatihan dan masukan (
feedback
) dalam
mengimplementasikan pembaruan pembelajaran
8
.
Reformasi pendidikan yang ingin memandirikan sekolah dalam pengelolaannya,
membutuhkan dukungan politik seperti pendel
egasian wewenang, peraturan /perundang-
undangan yang relevan, dukungan pembiayaan dan sumber daya lainnya, serta kegiatan
pengembangan kapasitas (
capacity building
) sekolah agar menjadi institusi yang mandiri,
cakap, dan kreatif dalam pembaruan-pembaruan.
Peran pihak-pihak eksternal (
external players
) dalam komunitas pendidikan selain
berkaitan dengan soal transparansi dan akunt
abilitas, juga hadir karena berkepentingan
mendapatkan lulusan-lulusan yang cakap, berm
utu, kompetitif. Maka dalam isu reformasi
pendidikan, mereka ikut memberikan tekanan,
pemikiran, evaluasi, dan dukungan agar
reformasi dapat berjalan sesuai dengan yang
diharapkan. Termasuk dalam pihak-pihak
eksternal adalah kalangan industri teknologi, yang dengan kekuatan modalnya, terus
melakukan riset dan pengembangan teknologi
canggih, yang juga untuk dimanfaatkan di
bidang pendidikan.
Kesimpulan dan Rekomendasi
Reformasi pembelajaran dibutuhkan untuk melakukan pembaruan sistem
pembelajaran konvensional yang dinilai sudah usang dan tidak relevan dengan dinamika
perubahan jaman yang makin cepat dan intensif. Dinamika perubahan itu dipacu oleh
dominasi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, dimana dunia pendidikan dengan sistem
lamanya dianggap tidak lagi mampu mengh
asilkan tenaga-tenaga dalam kapasitas dan
kemampuan yang sesuai dengan tuntutan-tuntutan baru.
Reformasi pembelajaran harus dipahami dalam semangat dan kerangka pemahaman
melakukan "reformasi pendidikan", kar
ena pada kenyataannya, pembaruan sekolah
melibatkan sistem yang lebih luas, termasuk komitmen politik pemerintah. Pemerintah
Indonesia, dalam hal ini Departemen Pendidikan Nasional, sedang mengupayakan
perubahan fundamental dan struktural sistem p
endidikan nasional. Upaya tersebut sudah
dimulai dengan disahkannya UU No. 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah serta PP No.
25/2000 yang mengatur kewenangan daerah otonom, dan UU No. 20/2003 tentang Sistem
8
Knapp, Means & Chelemer yang dikutip oleh Barbara Means dkk dalam "
Using Technology to
Support
Education
Reform
"
14
Pdendidikan Nasional. Perubahan tersebut p
ada intinya merupakan upaya melakukan
reformasi pendidikan yang ingin mendorong terciptanya sekolah-sekolah yang mandiri
(otonom), mampu mengembangkan diri guna mencapai keunggulan mutu pendidikan.
Beberapa rekomendasi tindak lanjut dari
apa yang sudah digariskan oleh pemerintah
melalui perangkat peraturan dan perundang-undangan tersebut adalah :
(1)
Diperlukan sebuah
rancangan yang lebih teknis
mengenai pembaruan di tingkat
sekolah, melalui gerakan reformasi pembelajaran. Rancangan teknis yang dimaksud
dapat dimulai dengan membuat model pengembangan kurikulum yang mengacu
pada model pembelajaran alternatif. Dengan berdasarkan pada model kurikulum
tersebut, setiap sekolah diharapkan dapat membuat kurikulumnya masing-masing
sesuai dengan tujuan dan sasaran pembelajaran yang ingin dicapai.
(2)
Sebelum memberlakukan inovasi pembelajaran secara luas, perlu dilakukan kegiatan
proyek percontohan secara terbatas dengan jumlah sekolah tertentu yang dipilih dari
sekolah-sekolah yang selama ini sudah mulai berkembang. Dari proyek percontohan
ini, diharapkan ada masukan-masukan y
ang bermanfaat, baik untuk penyempurnaan
model itu sendiri maupun untuk perbaikan implementasinya di wilayah yang lebih
luas.
(3)
Pemerintah dapat membantu mengembangkan model-model aplikasi teknologi (ICT)
untuk pembelajaran, untuk memudahkan sekolah-sekolah memanfaatkan teknologi
secara maksimal. Untuk itu perlu dikembangkan penelitian yang mengkaji aspek-
aspek pemanfaatan teknologi (ICT) dalam rangka mencari teknik, format, atau model
aplikasi dan sistem yang makin efektif dalam menunjang pembelajaran.
15

Politeknik TNI-AD : http://lemjiantek.mil.id
Versi Online : http://lemjiantek.mil.id/article/541/peran-penting-reformasi-sistem-pembelajaran.html