Politeknik TNI-AD
Rubrik : Hasil Karya Siswa
ANALISA PERBANDINGAN BALISTIK MUNISI
2011-08-25 10:17:24 - by : sanjaya

ANALISA PERBANDINGAN BALISTIK MUNISI SS77


DAN MU2-TJ MENGGUNAKAN MAIN BARREL


 


 


Oleh,


Rahmad
Santoso


Sersan
Satu NRP 21990129780779 Balistik ≠ 13


 


 



1.      Umum.          


a.     Munisi standar 7,62 x 51mm NATO adalah  standar yang dibuat oleh NATO untuk munisi
jenis ini, dimana setiap negara yang memproduksi munisi  jenis ini 
harus memiliki lisensi dari NATO tengtang speknya walaupun di masing -
masing negara pembuat memiliki nama yang berbeda. Di Belgia munisi standar 7,62
x 51mm NATO diproduksi oleh FABRIQUE
NATIONALE HERSTAL
dengan nama SS77 sedangkan di Indonesia diproduksi oleh
PT. PINDAD  dengan  nama MU2 - TJ.


b.      Munisi
SS77 banyak digunakan oleh satuan - satuan tempur TNI AD untuk senjata SP1,
SP2, M60 dan GPMG MAG 58 namun setelah negara kita terkena embargo sejak
terjadinya reformasi tahun 1998 munisi SS77 diganti dengan MU2-TJ PT. PINDAD.
Walaupun MU2 - TJ dan munisi SS77 adalah sama - sama standart NATO tetapi  keduanya mempunyai kemampuan yang berbeda.


c.     Untuk mengetahui sejauh mana kemampuan kedua munisi tersebut
maka penulis akan melakukan analisa balistik  terhadap munisi SS77 dibandingkan MU2 - TJ
menggunakan main barrel. Main barrel sendiri adalah suatu laras
uji standar yang digunakan untuk menguji munisi sehingga diharapkan
menghasilkan suatu analisa dapat lebih akurat. Dari hasil analisa ini penulis
berharap dapat bermanfaat  untuk sebagai
masukan bagi PT. PINDAD, Lembaga Pengkajian Teknologi TNI AD dan jajaran
lembaga pendidikan TNI AD  serta satuan -
satuan pemakai sehingga dalam pemakaian munisi ini dapat berjalan secara optimal.


 


2.         Maksud dan Tujuan.


a.         Maksud.         Penulisan
tugas akhir ini mempunyai maksud untuk menganalisa perbadingan  MU2 - TJ dengan munisi SS77 menggunakan main barrel ditinjau dari analisa
balistik.


b.       Tujuan.          Penulisan tugas akhir ini bertujuan mengetahui
kelebihan dan kekurangan kedua munisi sehingga dalam pemakaianya dapat secara optimal.


 


3.       Metode Penulisan.        Untuk
menyelesaikan Tugas Akhir ini penyusun melaksanakan pendekatan melalui beberapa
cara sebagai berikut :


a.      Literatur.        Pengumpulan
data dari buku-buku sebagai petunjuk serta referensi dalam penyusunan Tugas
Akhir.


b.         Observasi.     Pengambilan
data-data di lapangan.


c.         Diskusi.          Melakukan
diskusi-diskusi dengan dosen pembimbing
sebagai bahan masukan untuk bahan penelitian penulis.


 


4.         Ruang Lingkup dan Tata Urut.


a.         Ruang Lingkup.       Dalam
ruang lingkup ini penulis membatasi masalah dengan mengambil  sampel uji munisi hanya 10 butir, hal ini
disebabkan oleh terbatasnya dukungan munisi SS77. Untuk memfokuskan
permasalahan yang ada penulis memberi batasan - batasan sebagai   berikut :


1)    Balistik Dalam.                                                  
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                    


             a)         Menghitung
energi gerak maju pelor (Ee).


             b)         Menghitung
energi kinetik isian dorong (Ec).


             c)         Menghitung
energi  mulut laras (E).


            d)         Menghitung pola tekanan gas (p), kecepatan (V) dan
waktu  (t) tiap kedudukan di dalam laras.


2)         Balistik Luar.


             a)           
Menghitung
kecepatan pelor pada jarak x (Vx).


            b)           
Menghitung
energi kinetik pelor di lintasan (E).


3)         Balistik Akhir.


            a)         Menghitung kemungkinan kena / PH (Probability of Hit ).


            b)         Menghitung kemungkinan membunuh /PK(Probability of Kill).


            c)         Menghitung kemungkinan membunuh pada n buah perkenaan    Pk (n).


b.        Tata Urut.       Tata
urut dalam penyusunan Tugas Akhir ini meliputi :


            1)         BAB    I        :  PENDAHULUAN


            2)         BAB    II       :  TINJAUAN
PUSTAKA


            3)         BAB    III      :  METODE PENELITIAN


            4)         BAB    IV     :  HASIL DAN PEMBAHASAN


            5)         BAB    V      :  KESIMPULAN DAN SARAN


            6)         BAB    VI     :  PENUTUP


 


5.         Pengertian - Pengertian.


a.         MU2 - TJ adalah
suatu istilah atau kode pada munisi kaliber 7,62 x 51 mm  buatan PT. Pindad.


b.      SS77 adalah
suatu istilah atau kode pada  munisi
kaliber 7,62 x 51 mm jenis  buatan Fabrique Nationale Herstal ( Belgium).


c.       
Main barrel yaitu laras uji standar yang dibuat tetap
tidak mudah bergerak untuk menguji munisi.


 


 

Politeknik TNI-AD : http://lemjiantek.mil.id
Versi Online : http://lemjiantek.mil.id/article/229/analisa-perbandingan-balistik-munisi.html